BMI Madina : Oknum PETI Sangat Berani Merusak Kampung Halaman Wakil Bupati Madina

Daerah1183 Dilihat

MNC Trijaya Mandailing Natal (01/04) (Panyabungan) – Ketua Dewan Pimpinan Cabang Banteng Muda Indonesia Kabupaten Mandailing Natal (BMI Madina), Salman Rais mengatakan pada media, Senin (01/04) Tambang Emas Tanpa Izin (PETI) yang mengunakan alat berat seperti Excavator (Beko) itu dilarang, disebabkan dapat merusak keberlangsungan seluruh ekosistem yg ada. Setelah PETI ini habis produksi mereka oknum penambang akan meninggalkan galian, kerukan tanah yang menyebabkan kerusakan yang dapat membayakan masyarakat sekitar wilayah bekas PETI.

Kegiatan PETI Batang Natal contoh sisa alat tambang ilegal pakai alat berat, hancur lebur wilayah itu. Sekarang kondisi ekonomi disana pasca habisnya lahan tambang sangat memperihatinkan. Banyak masyarakat yang bingung harus berusaha apa sebab lahan pertanian sudah habis.

“Pihak kepolisian harus bertindak tegas, jangan main – main ini persoalan lingkungan dampaknya luas kedepan,” Ungkap Salman.

Salman juga menambahkan yang penting Perintah Kabuapten Madina harus hadir memberi solusi bukan membiarkan lingkungan daerah sungai hancur begitu saja, tanpa ada solusi. kalau pemerintah Kabupaten Madina diam Sama saja membiarkan lingkungan kita hancur.

Kita ketahui bersama, lokasi PETI Kotanopan adalah kampung halaman ibu wakil bupati Madina, Atika Azmi Uttami. Para oknum PETI sungguh sangat berani merusak kampung halaman wakil bupati Madina.

“Saya pribadi tidak habis pikir apa yang di benak ibu wakil membiarkannya. Pertanyaannya apa beliau tidak mampu membuat solusi yang baik terhadap PETI ini,” Pungkas Salman. (Bakti)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *